Good Science Indonesia

Komunitas Good Science Indonesia (GSI) pada 29 Mei 2020 melakukan diskusi daring mengenai perkembangan komunikasi ilmiah di Indonesia. Berikut ini adalah pokok-pokok yang disampaikan oleh Dr. Juneman Abraham (mulai menit 1:20:00) di dalam Diskusi tersebut:

1. Kebenaran Ilmiah sifatnya Tentatif dan selalu terbuka terhadap Revisi. Artikel publikasi ilmiah sifatnya tidak final (statis). Hal ini hendaknya boleh tercermin dalam seluruh kebijakan penerbitan maupun praterbit. Sehingga tidak perlu bingung jika indeksasi dan sebagainya mencerminkan evolusi naskah (version 1, version 2, dst; bahkan hal ini sudah dilakukan Jurnal Bereputasi Quartile/Q1 F1000Research). 

2. Organisasi profesi psikologi di Indonesia, HIMPSI (Himpunan Psikologi Indonesia), dengan menyadari bahwa Psikologi secara global adalah salah satu bidang ilmu yang terdepan dalam mengadvokasi sains terbuka, telah melakukan beberapa langkah di dalam organisasi, seperti (a) menerbitkan Majalah Ilmiah Populer Profesi edisi khusus sains terbuka, (b) membuka akses seluruh buku di http://publikasi.himpsi.or.id, serta (c) memohon Executive Note untuk Buku HIMPSI kepada Menteri Pertahanan, Letjen TNI (Purn.) H. Prabowo Subianto, yang disetujui proposal note-nya mengintegrasikan ide sains terbuka, khususnya dalam kaitan dengan bidang Hankam (pertahanan dan keamanan) negara. Ini sekadar berbagi beberapa langkah sederhana yang masih perlu dikembangkan untuk mengarusutamakan sains terbuka.

3. Dialog dengan pustakawan adalah perlu. Setiap kampus memiliki Perpustakaan. Pustakawan biasanya mendalami ilmu informasi sehingga dapat lebih ‘nyambung’ untuk melakukan pengenalan dan ajakan implementasi praktik sains terbuka.

Beberapa Kepala Perpustakaan dan jajarannya mampu menjangkau faculty member dengan kebijakan-kebijakan library-nya (seperti pengarsipan mandiri, dsb). Hal ini terkait dengan brand awareness, reputation universitas dsb yang justru ingin dicapai kebanyakan perguruan tinggi yang ingin berkelas dunia.

4. Pengambil kebijakan sifatnya tidak homogen, melainkan heterogen. Tidak semua pengambil kebijakan tidak berterima dengan pracetak, RINarxiv dsb.

Cukup banyak yang dapat bersetuju bahwa pracetak MedRxiv dan Arxiv yang lain, misalnya berdasarkan situasi-situasi konkret berikut ini, 

It’s meant to help: Harvard professor responds after government dismisses study on undetected coronavirus cases

Ilmuwan Harvard: Virus Corona Seharusnya Sudah Menyebar di Indonesia

Alasan BMKG Pakai Jurnal Belum Peer Review Soal Corona dan Iklim

apabila diperhatikan sungguh-sungguh oleh segenap pemangku kepentingan kesehatan, akan menyelamatkan lebih banyak nyawa terkait serangan pandemi Covid-19. Jadi ‘pertaruhan’ kita akan hal penerimaan dan pemantauan (kritis) terhadap apa-apa yang berkembang dalam pracetak atau Arxiv sudah sampai pada taraf nyawa manusia. Arxiv hendaknya kita sikapi secara kritis (sama halnya dengan publikasi yang sudah peer-reviewed sekalipun) serta insafi arti pentingnya secara moral.

5. Sangat setuju bahwa komunikasi sains sangat perlu “digalakkan”. Kita punya ‘modal’ yang besar dimana penduduk kita gemar menggunakan media sosial. Komunikasi sains perlu menjangkau media-media non-jurnal/non-prosiding seperti demikian, justru untuk membuat riset-riset kita baik yang sudah terbit di jurnal/prosiding maupun belum lebih dikenal serta lebih bermaslahat buat bangsa dan negara. 

BERITA BINUS : 7 Pilihan Karier di Bidang Teknologi yang Menjanjikan dan Banyak Dicari